Temen2,,,

ini dapet dari mailing list,, cuman meneruskan aja yah :)

WASPADA!

————————–
> Dear Friends….
>
> Penipuan ini terjadi kira-kira 5 hari yang lalu.
>Nama dan identitas kami rahasiakan untuk menjaga aja kalo email ini menyebar kamana-mana.

>Saya merasa berkewajiban berbagi cerita agar tidak ada korban penipuan dengan modus seperti ini. Saya juga minta komentar dan pendapat dari temen-temen tentang hal ini, coz saya juga penasaran kenapa penipunya bisa canggih banget ya….???
>
> 5 Hari yang lalu sekitar jam 11 siang saya ditelpon dari no telp 081513531213 yang mengaku dari Polda Metro Jaya.
>”Halo apa benar ini dengan nomor 0815 xxx xxxx ?
>” Kemudian saya jawab, “Benar, ini dari mana ya..??
> “Ini dari Polda Metro Jaya, begini bu… no telpon ibu ini sudah digunakan   untuk Sindikat Narkoba, tapi dalam hal ini ibu tidak terlibat, kami hanya minta  kerjasamanya untuk mematikan handphone ibu, karena kami akan mengadakan  penyidikan dan pelacakan jadi kami perlu kerjasamanya untuk mematikan HP, kira-kira sampai dengan jam 1 ibu bisa menyalakan hp ibu lagi ”


>
> Saat itu saya bingung tapi juga curiga, “Lho kok bisa no.hp saya digunakan  untuk sindikat narkoba, gimana caranya..???”
>(kemudian terdengar suara-sura  dijalanan yang berisik…)
>”Iya bu bisa, untuk itu kami mohon kerjasamanya  untuk mematikan hp..!!!!” dengan nada menyidik saya tanya lagi,
>”Ini saya bicara dengan siapa ya?”
>”Saya Inspektur Satu Sumantri dari Bagian Narkoba Polda Metro Jaya” >Kemudian saya catat identitas si penelepon.
>”Mohon segera matikan hp ibu karena kami akan mengadakan penyidikan..!!”
>(terdengar suara-suara kendaraan dan tut…tut..tut…(telpon mati)
>
> Saat itu saya masih bingung tapi tidak langsung percaya, dan saya TIDAK mematikan hp, 1 menit kemudian saya ditelpon lagi dg no telp yang sama 081513531213, tapi tidak saya angkat. dan hp saya berdering terus tidak berhenti  dari no.telp yang sama.
>Pada saat itu juga saya langsung telpon Polsek Setiabudi. saya cerita tentang telpon yang mengaku dari Polda,
>yang menjawab  telpon bilang kalau dari Polda tidak ada seperti itu, tapi kalau memang tidak perlu hp ya matikan saja.. kan gak ada salahnya, trus saya jawab juga kalau untuk penipuan bagaimana?
> dan pada saat itu hp saya bunyi terus dari nomer yang sama, dan tidak saya angkat.

> Kemudian saya menelpon suami saya yang kebetulan sedang berada di luar kota .
> Saya cerita tentang telpon itu dan make sure kalo dia baik-baik aja dan    hati-hati.
> Hp saya masih saja bunyi dari nomer yang sama tapi saya tutup aja….
> Kemudian saya juga menghubungi security ditempat tinggal saya. Yang saya tahu security ditempat tinggal saya dibawah pengawasan langsung dari Polda Metro Jaya, jadi pasti punya akses langsung ke Polda.
> Setelah saya lapor, langsung  pihak security menelpon ke Polda Metro Jaya Bagian Narkoba, dan ternyata tidak  ada yang namanya Inspektur 1 Sumantri di bag. Narkoba, dan tidak ada kegiatan penyidikan yang mengharuskan mematikan hp.
> Jadi dalam hal  ini saya benar-benar dibohongi….. dan saya masih curiga juga… ini pasti penipuan.. tapi siapa yang ditipu..???
> Dan Hp saya masih terus bunyi dari nomer yang sama, memang orang itu gak kenal menyerah….. Saya langsung menelpon saudara-saudara dan sahabat-sahabat saya di Jakarta .
> Kemudian ada telpon masuk lagi tapi kali ini dari mertua saya yang di luar kota , dan langsung saya angkat
>”Halo kamu  baik-baik aja kan ..??”
>”Iya ma.. emang knapa…???”
>”Lho tadi papamu telpon kantanya kamu kecelakaan..”

> MasyaAllah…..
>
> Ternyata penipu itu menipu orang tua saya yang ada di luar kota ….!!!!
> Langsung saya telpon orangtua, kemudian beliau cerita tadi ditelpon dari kantor polisi di Jakarta . Orang yang mengaku polisi itu bilang kalau saya kecelakaan  dengan mobil tanki pertamina, dan saya sekarang luka parah di RSCM.
> Ayah saya menelpon RSCM dan berbicara dengan oarang yang mengaku dr. Listyo, dia mengaku  telah merawat saya dan menerangkan secara medis luka serius yang saya alami dan  keubtuhan pengobatan yang tidak tersedia di Jakarta .
> Obat-obat dan pen untuk patah kaki saya hanya ada di aptk Singapore dengan biaya   sekitar Rp. 21 juta.
> Ayah saya diminta mentransfer uang sebesar Rp. 21 juta. karena urusan transfer-mentransfer uang, ayah saya masih belum terlalu percaya, beliau mencoba  menghubungi HP. saya dgn nomer 0815 xxx xxxx (prabayar), kemudian ada yang  mengangkat dan mengaku bernama Agus.
> si Agus ini bilang  kalo dia adalah teman suami saya dan sekarang menjaga rumah karena rumah tidak ada orang, dia juga  bercerita kalau tadi banyak polisi datang ke rumah mengabari kecelakaan mobil  yang saya alami dan sekarang suami saya sedang ke RSCM.
> Dari situ ayah saya  mulai panik, sudah percaya dan hampir menyiapkan uang sebesar Rp. 21 juta yg  diminta Kemudian ayah saya menelpon mertua saya yang tinggal satu kota , mengabari kecelakaan itu, mertua saya juga ikut panik.
> Alhamdulillah……
> mertua saya ingat kalau suami saya sedang tugas di luar kota , jadi kok bisa ada  di rumah sakit…???? Orang tua saya juga menggunakan  telpon yang lain untuk  menelpon, karena telpon yang satunya terus-menerus berdering dari rumah sakit  yang meminta ayah saya segera mentransfer uang untuk pengobatan.
> Orang tua dan mertua saya mencoba menelpon saudara-saudara saya di Jakarta untuk mengecek kebenaran telpon tadi.
>Tapi anehnya saudara-saudara sayatidak bisa menghubungi     hp saya, padahal saya tidak mematikan hp.
>
> Kemudian terakhir kalinya yang mengaku dokter tadi  menelpon, diterima oleh adik  saya, begitu orang tersebut meminta untuk mentransfer uang, oleh adik saya dijawab,
>”Kakak saya sudah dicover oleh Asuransi, jadi   nanti masalah  biaya-biaya, Asuransi yang urus semuanya”. telponlangsung terputus dan  orang tersebut tidak meneror orang tua saya lagi.
> Alhamdulillah…. Puji Syukur
> kehadirat Allah, kami sekeluarga terhindar dari penipuan itu. Ini semua cobaan dan untuk pelajaran kita semua…… Sekarang yang membuat saya penasaran dengan modus penipuan ini:….!!!!
>
> 1. Bagaimana orang tersebut bisa memblok dan menyadap no
> telpon orang tua saya dan no HP saya, jadi kamanapun ayah saya telpon masuknya ke penipu-penipu itu juga yang angkat telpon.

> 2. Darimana penipu itu bisa tau data saya dan orang tua
> saya, juga posisi saya yang berlainan kota dengan orang tua? Mungkin gak sih data-data kita di Bank bisa bocor…???

> Atau mungkin gak dari HP yang pernah saya service, coz sudah sebulan ini saya service HP di Nokia Service Centre Mampang, dan sampe sekarang hp saya rawat inap terus gak sembuh-sembuh.
>
> 3. Bagaimana dengan pengkloningan no telp? Benar gak sih no telp Pra Bayar bisa  dikloning & didouble line…??? Bagaimana dengan pasca bayar?
>
> 4. Saya juga sudah lapor ke Satelindo dan katanya sedang
> diinvestigasi karena banyak pengaduan tentang hal ini, dan ternyata nomor 081513531213 sudah ada note: no. ini digunakan untuk penipuan.
>
> So… kalo temen-temen ada yang tau tentang teknologi canggih yang digunakan   untuk penipuan ini, terutama teman-teman dari TELKOM &
> INDOSAT tolong.. dong  bagi-bagi ilmunya ke kita kenapa bisa terjadi seperti itu  dan gimana cararanya untuk antisipasi supaya next time penipuan seperti ini  tidak terjadi lagi.
> Karena saya pernah dengar di radio penipuan seperti ini
> sudah ada yang kena dan mentransfer uang jutaan rupiah……

Waspadalah…

> waspadalah…..