keyno Seorang anak Tikus bertanya pada emaknya.
AT : Mak,,, Mak,, kok manusia itu geli banget sih ngeliat kita mak?
Emak : Bukan Geli, tapi Jijik.

AT: Iya,, kenapa Jijik?
Emak: Mungkin karena kita berbulu, hitam, Dan Susah Di Tangkap, dan suka curi-curi makanan sisa.

AT : Apa bedanya sama kucing mak? Kucing juga berbulu, ada yang bewarna hitam, dan juga gesit, dan terkadang juga suka mencuri ikan asin.
Emak: Tapi gak susah di tangkap, karena kucing itu mungkin dirasa manusia lebih lucu dari kita, dan kadang mereka sok manja, dengan pura-pura mengosokkan badannya di kaki para manusia.

AT : Kenapa Nasib Kita Begini Amet Ya Mak?
Emak : Yah apa boleh buat. Mungkin emang kt salah juga kali, kita nyuri2 makanan bekas manusia. Tapi apa boleh buat kan kita laper,, dah gitu manusia gak mungkin baik sama kita, yg adanya kalau ngelihat kita maunya nimpuk pake sapu mulu. Ibarat nih kalau jadi manusia yang ketangkep sama polisi kita bakal bilang “Mencuri karena lasan Ekonomi” untuk kebutuhan sehari-hari gitu nak.

AT : ngomong2 tentang manusia, bukannya kita ada hubungan darah sama manusia yah mak?
Emak : Loh, kok bisa kamu berpikiran begitu?

AT : kalau lagi sembunyi di kolong tv, suka denger dari tvnya mengenai,, mmhh pol,, poliii,,,  poliklinik! Eh salah!!!! ahhh politikus!
Emak : Politikus! ah tentu aja kita berbeda nak.

AT: tapi kok sama-sama ada tikusnya?:
Emak: yang emak tau nih,, politikus itu kerja cuma ngomong2 aja terus, berkoar-koar gak jelas. Padahal sih denger2 gunanya mereka untuk mengatur pemerntahan para manusia, tapi kayaknya gak sesuai kenmyataan nak. Kadang Martabat kita sebagai tikus Tulen lebih tinggi dari Politikus.

AT: mang napa mak?
Emak : Gak jarang politikus itu yg menusuk dari belakang sesama politikus, gak akur kaya kita ini. Apalagi politikus koruptor, amit-amit dah.

AT :  Jenis apa lagi itu mak koruptor?
Emak ; yah pokoknya politikus koruptor itu martabatnya lebih rendah dari pada tikus got, Pakaiannya boleh rapi, muka bolleh berwibawa, makan gak kekurangan, tapi tetep aja doyan nyuri jatah makanan dan jatah hidup manusia lainnya. Gak perduli kalau manusia lainnya itu lebih membutuhkan, bahkan mungkin ada yang meregang nyawa gara2 tindakan mencuri nya si politikus koruptor ini, Tapi tetep saja si koruptor pandai berkelit dan gak merasa berdosa.

AT : wah sungguh gak berpriketikusan mak! Kok bisa bisanya kita disamain sama manusia rendah kaya gitu.
Emak : Iyah mamak juga gak habis pikir, kita memang bau gak sewangi para koruptor, kita memamng jorok gak sebersih dan sementereng para koruptor, tapi seenggaknya tindakan kita itu dilakukan bukan untuk kesenangan, tapi untuk mengisi perut kosong kita. Gak seperti Politikus Kotor, yang semuanya serba berlebihan tapi masih mau juga nyuri dari orang lain yang lebih miskin, demi untuk menuh-menuhi rekening di bank mereka.

AT : udah gitu gak merasa bersalah lagi?
Emak : kayanya sih enggak, buktinya kalau di tangkep dan disidang mereka sering senyum2 gitu, mungkin senang kali masuk tv dan jadi pembicaraan satu negara selama berminggu-minggu.

- The End -