Kemarin tgl 28, aku mengalami kecelakaan.

Dengan kondisi hamil 3 bulan, aku tabrakan dengan motor lain head to head. Pas pula kemarin itu aku bawa rafa bonceng di depan.
Begitu jatuh aku langsung reflek ngelihat keadaan rafa, yang udah di apit antara 2 motor, langsung reflek mau nyelamatin dia,, tapi tiba2 kaki ku gak bisa bergerak.

Namun ngelihat rafa ternyata keadaannya sangat beruntung, karena ia diapit,, namun tidak ada satu motorpun yg mengenainya, jadi dia itu diantaa motor itu terlindungi, dan orang2 lgsg nyelamatin dia, langsung tiba-tiba aku teringat kondisi yang lain dan langsung  teriak,
“aduh saya lagi hamil, saya lagi hamil,, 10x”

Saat jatuh aku telungkup, dan langsung aku nyelamatin perut ku dengan pergelangan tangan. Syukurnya pergelangan tangan gak apa-apa, walaupun sempet di kira patah, karena langsung bengkak, namun setelah di foto x, tangan memang ada kelainan, tapi bukan patah, melainkan pergesaran ligamen2 dan kawan,,, alhasil tanganku cukup di papan aja, bukan di gips.

Begitu juga dengan kaki, yang rasanya 2 x lebih sakit dari tangan, tapi dokter malah gak apa-apain kakinya, katanya sih kondisinya sama dengan tangan, tapi gak lebih parah.  Padahal menurut aku sih kaki jauh lebih sakit dari tangan.

Luka beset justru sedikit, namun parahnya justru ada di muka yg lumayan besar,,, yaitu sebesar duit logam 50, yang kemudian menjulur ke atas bibi, dan kemudia ada lagi 1 dari pipi ke arah dagu. Lumayan perih (perih sekali sebenernya) Kulitnya terkikis,, sangat amat tidak enak di pandang mata, sempat buat mnder waktu di RS karena semua orang ngelihat ke arah muka.

Padahal sebenernya aku pakai helm, tapi gak aku kancingin helmnyua,, dan waktu jatuh kaca helm pecah sedikit, lalu terbuka, soalnya aku terseret. Ini pelajaran pokoknya pakai helm harus bener2 safety dan di kancing.

Ohiya,, asal mula aku jatuh itu,, begini.
Aku jalan dengan kecepatan 40 km/jam gak cepet2 karena tau aku lg hamil dan bawa rafael, karena sekitar 50 meter lagi mau berbelok ke kanan, aku ngambil jalur agak ke tengah.
Tiba2 aku di selip sama seorang cewe (yg sebenernya wajar karena kecepatan aku itu pelan).
Yang buat gak wajar adalah, begitu dia nyelip, tiba2 di depan aku dia langsung berhenti.
Aku inget banget cewe itu gak pake helm, dan kayanya dia berhenti karena mau ambil hp.
Aku terkejut dan langsung nabrak dia,, otomatis aku oyong ke kanan dan nabrak motor yg arah berlawanan, kemudian di belakang ku ada motor yg juga terkejut dan ikutan jatuh.
Yang paling mnjengkelkan adalah justru si cewek itu gak jatuh, karena,, begitu aku tersungkur,, sekitar 10 meter aku lihat dia berhenti dan melihat ke arahku, dengan pandangan bersalah, namun ia gak mau tanggung jawab, dan malah diam lalu kabur.

Ga cewe ga cowo, sekarang ga ada tg jwb. Dia udah nyebapin 3 motor jatuh.

Yg plg aku takutin adalah kondisi baby dalam perut. Bener2 takut banget ada apa-apa, tapi kemudian aku di USG dan terlihat si baby ternyata baik2 aja,, tangannya waktu di usg melambai-lambai. Bahagia banget rasanya.

Tapi kemudian kabar gak enak dateng, yaitu ketika dokter bilang tangan harus di foto ronsen, dan dokter sempat menuturkan sebab akibat dari ronsen, yg katanya radiasinya sangat membahayakan bayi dalam perut. Aku sih udah sempet mau nolak ajah, lebih baik tangan aku kenapa-napa dari pada baby yg napa-napa. Apalagi Dokter sempet bilang “Pada teorinya memang bisa terjadi cacat bawaan yg disebabkan oleh foto ini” walaupun kemudian dia bilang “namun tidak perlu kuatir karena ada juga yang nggak apa-apa, dan lagi pula nanti perutnya dilindungi oleh pelindung (lupa namanya apa).

Walaupun aku pengen ngomong lebih baik nggak, namun dokter terus memaksa katanya, ini harus soalnya takut tangannya kenapa-napa.

Yah udah akhirnya aku di Photo X.

Pulang2 dari RS, aku bukan mikiri rasa sakit tapi baby aku. Semoga baby aku baik-baik aja, dan gak apa-apa, karena aku takut banget baby nya kenapa-napa. Prefer i die then something happen with the baby, cos if something happen it would be my fault and feel guilty is not enough. Ya Tuhan moga-moga gak apa-apa,, amin,,, Mohon bantuan doanya ya Ngacir,,, dan temen2 kalau ada yang baca.

Oh iya sekarang keadaan aku baik-baik aja,, kemarin begitu di periksa selama 7 jam oleh RS aku di perbolehkan pulang.

1-2 hari ak gak bisa ngapa-ngapain,, di kamar aja, soalnya belum bisa jalan,, palin menderita kalau mau pipis dan ke kamar mandi (aku gak pakai pispot soalnya) aku hars ngesot ke kursi kantor yang ada rodanya (sukur banget nih kursi udah banyak membantu),, terus dengan kaki kiri (yg gak bisa gerak ma sekali kaki kanan) dorong2 tuh kursi ke kamar mandi, sukurnya kamar mandi ma kamar deket. Ya udah pas dah mau pipis,, terpaksa berdiri,, karena gak bisa jongkok,, heheh,,,

Sempet ngebayangin ya Allah kalau pipis aja gini gimana mau BAB,,,,
Eh emang bener2 bener mukzizat dari hari senin,,, baru hari kamis ini BAB hehehe,,,

Oh iya hari rabunya aku udah bisa jalan ngesot2 pakai tongkat,,, dan hari kamis ini aku udah bisa jalan loncat2,, (terserah deh mau di katain pocong),,, lumayan cepet sembuhnya,, soalnya aku memang gak mau di manja-manjain,,, dan DOA emang ampuh.

Yang masih kelihatan jelas adalah luka di wajah,,, yang udah mulai menghitam,, tapi kerak kulitnya sebagian udah ada yg bisa di cabut,, jadi kemarin yg kering udah di cabutin,,, trus langsung dikasih betadine lagi. Jadi it’s no problem,, semoga bisa cepat sembuh tanpa bekas.

Ohiya soal obat,, aku cuma dikasih PARACETAMOL sama dokternya,, soalnya aku lagi hamil and antibiotik ini aja yg disaranin.
Sukurnya selama sakit ini,, sesak aku gak begitu parah Cir,, dan kalau udah ada sesak,, langsung cepet2 pake Inhaler nya,,,

Ya udah deh,, segini aja curhatnya,,, hehhe
Seneng banget bisa curhat ke kamu Ngacir,, walaupun waktu curhat keadaan masih agak sakit, tapi jauh lebih baik.

Thanks ya ngacir.

Ohiya ngacir,, Hari Rabu kemarin Gus Dur meninggal Dunia, aku sedih banget,,, Semoga Amal Ibadah Gusdur (yang aku tau banget banyak dan melimpah) di terima Allah SWT.