Sekarang status saya adalah sebagai seorang ibu.
Bukan hanya menjadi seorang istri.

Menjadi ibu itu rasanya gimana ya? mhhh  susah banget di ungkapkan.
Yang pasti jauhh lebih berat dari sekedar menjadi seorang istri.
Tapi seakan kelelahan dan kepenatan itu bisa hilang cuma oleh senyum dari si anak :)

Jadi buat pasutri yang memang belum siap untuk menjadi orang tua, saya rasa yah di tunda saja dulu.
Karena apabila memang nekat tetep ingin mempunyai momongan, maka istri bersiaplah untuk menjadi:

1. Pembantu Rumah Tangga

Pembantu Rumah Tangga
Yah biasalah ya untuk sekedar bersih-bersih, nyapu, ngepel, nyuci piring.
tapi lain cerita kalau udah punya anak, pekerjaan rumah yang biasanya bisa dilakukan 1 x/2 hari, tiba-tiba harus dilakukan minimal 3x dalam sehari.
Kenapa?

Karena memiliki anak itu, bagai memiliki suatu mesin penghancur rumah, setiap menit bahkan setiap detik dia lari sana lari sini, lempar barang sana-lempar sini, minum berkali-kali dengan gelas yang berbeda-beda, dan lain sebagainya.

Terus memiliki pembantu apakah membantu?
waduhh pengalaman saya sih, cukup membantu, tapi tidak begitu ampuh.

Ditambah babysitter?
Well kalau kamu punya uang yang cukup untuk menyewa keduanya? why not, maka hilanglah penderitaan kamu sebagai seorang pembantu.

2. Menjadi seorang Koki yang handal

Koki
Kata ibu ku, wanita sudah memiliki anugerah dari Tuhan dalam hal memasak.

TeeeT TooooooT!
Kok aku nggak yah :( ?? sumpah mungkin akulahh ibu (wanita) yang sangat tidak berbakat dalam hal memasak, bahkan masa sop aja yang kata orang paling gampang,, selalu aja keasinan, bahkan pernah gosong! wasssyyyahhh!

Yahh kalo untuk dimakan sendiri sih,, yah aku nelen aja, secara sayang juga kalau gak ditelen, dah beli bumbu mahal2.

Tapi beda cerita lagi kalau udah punya anak, ditambah dengan selera makan anak yang sekelas resto bintang 5.
Setiap masak, selalu aja ada yang dirasa anak kurang, jadinya nafsunya gak ada, padahal anak butuh asupan gizi yang tinggi.
Belum lagi ortu aku yang akan ngomel2 Puarahhhh kalo ngeliat cucunya kurus.
Gak mungkin juga aku harus ngebeli-beli makanan di luar terus, habislah duit di dompet !

Huhhh
Jadi menjadi seorang istri itu harus pinter memasak.
Setiap hari untuk hal yang satu ini aku memang berlatih, tapi ntah napa kemampuan dalam hal ini belum menunjukkan improvement :((

Tapi buat seorang ibu memasakkan makanan untuk anak itu perasaannya bahagia banget loh, apalagi klo anak kita bilang “ma masakannya enak banget,, aku suka banget”
Tuhh perasaannya kaya jatuh cinta lagi,, ehhehe

3. Menjadi seorang dokter pribadi.

Dokter anak
Kalau gw yang sakit, it’s okelah yauw,, i can handle it by my self.
Kalau suami sakit ,, Ok then,,  i will give you a medicine and food, else do it your self,,
Nah kalau anak yang sakit?

Bagaikan super hero flash  semua hal di persiapkan secepatnya dan sedetailnya.
Demam panas sedikit saja, muka kita sebagai ibu udah panik, pucet (beda banget ama ayah yang santai2 aja).

Secepat kilat langsung ke apotek, sabil mikir2 obat yang pernah dikasih dokter sebelumnya? and “mewawancara si “apoteker” obat apa yang pantas untuk anak umur segini, dan bla bla bla..

Belum lagi kalau si anak batuk2,, bersin2, and terbangun tengah malam,, rasanya energi terkuras habis,, bisa2 dalam sehari cuma 4 jam aja tidur (itu aja udah syukur alhamdullilah banget dah)

4. Menjadi seorang Guru.

Teacher
Ini yang paling penting, Guru sejati sebenarnya bukan guru yang ada di Sekolah.
Tapi orang tualah guru sejati itu.

Apapun yang kita ajarkan ke dia, selalu lebih cepet sampainya dari pada orang yang ngajarin ke dia.

Makanya di depan anak harus sedikit “Jaim” segala pola laku harus di buat seperfek mungkin, bukan apa-apa takut anaknya niruin sifat emaknya yang teledor.

Ada PR di sekolah juga cenderung Ibu yang selalu bantuin anak ngerjain.
Makanya terkadang anak menganggap “Ibu” adalah manusia super tau.
Dan gak jarang kadang Ibu menjadi sosok orang yang “Sok Tau”
Abisnya di cecer trus ama anak, “Ma ini apa?,, itu apa? Kok bisa gini?”
(yahhh walaupun kalau terlalu lelah,, kadang di sela aja,, “Yahhh karena emang gitu!”) << desperate heheh

Menjadi seorang guru juga harus di imbangi, kadang orang tua merasa “senioritas” jadi suka mendikte anak2nya harus begini dan tidak boleh begitu.
Meng anggap dia yang lebih tau dari si anak.
Padahal menurut pengalaman pribadi aku (yang bahkan uadh bisa di bilang sangat amat tidak gaptek dan cenderung emak gahul) ada aja suatu hal yang tertinggal, dan anaklah yang lebih tau. Tapi belum apa2 kadang ada perasaan sok tau lu ah,, gw yg lebih bener,, gw dah makan asem garam kunyit jahe mentega jauhh lebih banyak dari elu!

5. Menjadi seorang olahragawan

Soccer mom
Ini harusnya tugas bapak yah.
Tapi gak jarang dan untuk kasus tertentu (misalnya memiliki suami yang males begerak seperti suamiku :(( :mrgreen: )

Maka seorang emak harus menjadi olahragawan apapun itu.

Gak tiba2 jadi Gonzales ole-ole-ole , jadi Michael Jordan gadungan, jadi Susi Susanti sementara.
pokoknya sebagai seorang ibu, harus siap menjadi apapun itu tergantung minat si anak.

Apalagi namany anak yah,, kadang nonton ini terpangaruh ini, nonton itu terpengaruh itu, dll sebagainya
Jadi kita pun harus siap mental menjadi apapun (bahkan aku pernah jadi atlet loncat renang indahh < padahal sumpah gak ada indah2nya :d )

Lagian olahraga itu kan penting, jarang2 anak2 kecil mau olahraga, jadi mumpung anak minat, kita sebagai orang tua harus sigap.

Sebenernya masih buanyakkkk lagi yang harus dipersiapkan mental kita ini sebelum menjadi seorang ibu.

Tapi yang paling penting dan yang paling susah sebenernya adalah menjadi seorang “Teman” bagi anak.
Tempat dia berbagi keluh-kesah, gak pake ragu curhat kekita, terbuka apa adanya, namun tetep respek sama kita :)

Btw, seakan kita belum cukup lelah, suami selalu mengharapkan kita setiap harinya berpenampilan sempurna bagaikan Megan Fox.

Cepek deh? So pasti iya :)